Muhammadiyah-‘Aisyiyah Demak Studi Banding Metode Hidroponik

DEMAKMU.COM | DEMAK – Pimpinan Daerah Muhammadiyah-‘Aisyiyah  Demak (PDM) bersama-sama Dinas Pertanian dan Pangan (Dinpertan) Kabupaten Demak melakukan studi banding di PT Hidroponik Agrofarm Bandungan (HAB) sebagai tindak lanjut pelatihan yang diberikan Dinpertan Demak, Minggu (10/10/2021).

Kepala Bidang Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinpertan Demak, Heri Wuryanta menyampaikan pelatihan hidroponik sudah diberikan pada hari Jumat (08/10/2021) yang lalu menjelaskan bahwa studi banding ke PT HAB harapannya bisa menjadi referensi, agar peserta pelatihan bisa melihat contoh yang sudah berhasil sehingga bisa dikembangkan. Studi banding ini diikuti  30 peserta di antaranya berasal dari PMD, Pemuda Muhammadiyah, LazisMu, Pimpinan Daerah Aisyiyah (PDA), RS Hj. Fatimah Sulhan PKU Muhammadiyah Demak, dan SMK Muhammadiyah Mlatiharjo Gajah, pangkasnya.

Sebagai narasumber Yusuf staf  PT HAB menyampaikan tentang pengenalan hidroponik, alat-alat yang digunakan, keuntungan bertani secara hidroponik, dan bagaimana caranya. Harapannya bisa menjadi bekal pengetahuan untuk menjadi keterampilan peserta dan diharapkan seluruh peserta bisa mempraktikkan dan mengembangkan di rumah masing-masing,” ujarnya. Hal ini dikarenakan bertani dengan metode hidroponik menghemat lahan, sehingga bisa diterapkan baik di halaman, teras, atau mungkin loteng rumah.

Hadir Sekretaris Dinas Dinpertan Demak Ahmad Nur Hidayat menyampaikan Pemilihan PT HAB dalam studi banding ini menurutnya dikarenakan kondisi pandemi Covid-19 yang membuat Dinpertan memilih lokasi yang tidak terlalu jauh. Di sini situasinya juga sudah bagus untuk tempat referensi belajar, sebenarnya penerapan hidroponik di Kabupaten Demak sudah lumayan banyak namun belum cukup terekspose. yang jadi kendala adalah pemasarannya, yang semoga dalam studi banding ini bisa ditemukan solusinya juga,” ujarnya.

Sekretaris PD Muhammadiyah Slamet Supriyadi mengucapkan banyak terima kasih kepada Dinas Pertanian Demak, lebih lanjut ia menyampaikan tanaman hasil hidroponik bisa lebih sehat dibandingkan dengan metode konvensional. Banyak petani yang menghasilkan namun belum memikirkan terkait kandungan dalam hasil panennya. Dengan studi banding serta pelatihan yang dilaksanakan, pihaknya berharap generasi muda dan perempuan menjadi lebih giat dalam dunia pertanian.  “Mudah-mudahan pelatihan ini bisa benar ada dampaknya bagi kita semua. Jadi tolong dicermati betul. Ini adalah solusi menghasilkan produk yang lebih sehat,” pungkasnya.

Di sisi lain, Kepala Sekolah Muhammadiyah Mlatiharjo Gajah, Muhammad Ridlwan mengaku berterima kasih atas kesempatan untuk mengikuti kegiatan pada hari ini. Meski sebelumnya ia pernah mengikuti pelatihan serupa, seiring berjalannya waktu ada kemungkinan perkembangan yang bisa diaplikasikan di Demak. (Hening W)

 41 total views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.